Alasan Bahasa Turki Menggunakan Alfabet Latin Dan Bukan Alfabet Arab



Alfabet Arab atau Alfabet Latin dalam Bahasa Turki?


Alfabet Arab
Singkatnya: bahasa Turki termasuk dalam bahasa keluarga Altaic sedangkan bahasa Arab termasuk dalam keluarga bahasa semit. Mereka berdua sangat berbeda bahasa keluarga. Keluarga bahasa Altaic mencakup bahasa-bahasa Turki, Mongolia, Korea dan Japonic (yang semua bahasa diucapkan di Asia tengah dan timur). Saya pikir hal pertama yang harus kita bahas adalah perbedaan bagaimana suara Arab versus bagaimana suara Turki. Itu akan membantu kita lebih memahami mengapa perubahan dalam Alfabet Arab mungkin diperlukan. Arab memiliki reputasi untuk memiliki sedikit intonasi yang keras, dengan vokal sering kali pendek dan hemat dalam kejadian mereka. Turki, di sisi lain, memiliki banyak vokal yang terkadang sulit dibungkus lidah. Setiap kata lain tampaknya memiliki pola vokal konsonan-vokal-konsonan, atau beberapa derivasi darinya (perhatikan itu hanya pengamatan saya dan tidak menunjukkan peraturan gramatikal apapun!).

Alfabet Arab


 

Jelas penting bagi orang Turki untuk dapat dengan mudah mengungkapkan, secara tertulis, intonasi, panjang, dan prevalensi ucapan mereka yang sangat vokal. Namun, ketika menulis menggunakan Alfabet Arab, Anda akan melihat bahwa Anda harus menggabungkan banyak surat dan memasukkan diakritik untuk menunjukkan jenis vokal yang berbeda dan apakah pendek atau panjangnya atau tidak. Vokal pendek, yang disebut harakat, biasanya dihilangkan dari teks kecuali dalam kasus ketika pengucapan yang tepat dianggap penting, seperti di dalam Al Qur'an. Sementara vokal panjang dan pendek keduanya dapat diungkapkan dengan menggunakan Alfabet Arab, ini bisa lebih sulit dilakukan, mengingat naskah Alfabet Arab itu tidak dirancang untuk bahasa Turki berbendera vokal. Penentu penting lainnya adalah sejarah.  Setelah berakhirnya Perang Dunia I dan jatuhnya Kekaisaran Ottoman berikutnya, serangkaian penyesuaian dan reformasi diberlakukan di Republik Turki yang baru dicetak. Keputusan Ataturk untuk menyingkirkan naskah Alfabet Arab sama-sama praktis (referensi apa yang saya tulis di atas) dan ideologis.
Alfabet Arab



Pada awal 1920-an, tingkat melek huruf di Turki melayang-layang di sekitar angka 10% di seluruh negeri. Banyak orang tidak pernah memiliki kesempatan untuk bersekolah dan belajar Alfabet Arab untuk jangka waktu yang lama. Keputusan harus dibuat oleh Ataturk dan kelompoknya: apakah kemampuan baca-tulis paling baik diperbaiki dengan memperkenalkan alfabet baru selain Alfabet Arab atau dengan mengajarkan yang lebih baik kepada yang lama?  Jawabannya bisa ditemukan di salah satu tujuan Republik Turki yang baru, yaitu mempertahankan negara sekuler. Mengadopsi alfabet Latin adalah sebuah langkah yang membawa Turki lebih dekat ke Eropa dan menjauhkan mereka, secara kultural, dari Timur Tengah yang lebih besar. Qu'rans dicetak ulang dalam bahasa Turki dengan menggunakan alfabet Latin, berbeda dengan bahasa Arab dengan Alfabet Arab yang selalu diajarkan. Ataturk mengatakan bahwa dia ingin orang-orang bisa memahami agama mereka daripada membacakan ayat-ayat dalam bahasa asing dengan Alfabet Arab.

Alfabet Arab




Sebuah alfabet Latin diadopsi oleh orang-orang Turki karena mempromosikan jarak dari Timur Tengah yang lebih besar dan karena lebih mudah dipelajari - sehingga mempermudah pendidikan, membantu orang-orang yang buta huruf sebelumnya menjadi terpelajar, dan mengurangi waktu yang diperlukan untuk mengajar. Tidak seperti Alfabet Arab dalam bahasa Arab, karakter Latin jelas tidak berubah berdasarkan posisi mereka dalam satu kata. Mereka statis, dengan huruf kecil dan huruf besar mudah dipecahkan. Ini berbeda dengan Alfabet Arab. Ataturk membuat reformasi lain yang menunjukkan kecenderungan pemerintah baru untuk melakukan jauh dengan yang lama untuk memulai lagi. Topi yang dikaitkan dengan Utsmaniyah dilarang (sebenarnya ada Hukum Hat!), Karena saya percaya kerudung penuh juga begitu. Jilbab tidak bisa dipakai di pengadilan dan agama kehilangan sebagian besar atau seluruh pendanaannya oleh negara.

Komentar